Islam Khilafah Dalam Pandangan Islam

By: Khoirul Taqwim

Islam Khilafah sudah menjadi pembahasan yang tidak asing lagi di berbagai kehidupan masyarakat luas, baik dari kehidupan masyarakat bawah sampai dari kehidupan masyarakat atas. Hingga sampailah menjadi perdebatan sengit tentang Islam khilafah dalam pembahasan dari berbagai sudut cara pandang para sarjana-sarjana barat maupun para sarjana-sarjana timur. Sehingga Islam Khilafah merupakan sebuah realitas yang tidak hanya tumbuh kembang dalam kehidupan sebagian  masyarakat Islam Nusantara, tetapi Islam Khilafah telah menjadi fenomena bagi realitas kehidupan masyarakat di seluruh belahan dunia.

Keberadaan Islam Khilafah dianggap sebuah keniscayaan yang diwujudkan melalui pendirian negara yang berdasarkan aturan-aturan yang menjadi pola pikir para pengusung Islam Khilafah. Sehingga Islam Khilafah berusaha memberikan pemahaman tentang ajaran Islam dalam menerjemahkan di tengah-tengah realitas kehidupan masyarakat berbangsa dan bernegara, untuk mewujudkan negara Khilafah dari hasil olah pola pikir sebagian umat Islam dalam memberikan pemahaman tentang Ilmu pemerintahan Islam.

Melihat tentang pemahaman Islam Khilafah tak lepas dari hasil olah pikir sebagian umat Islam dalam menerjemahkan pembentukan sebuah pemerintahan yang berdasarkan ajaran Islam yang menjadi keyakinannya, tetapi semua tak lepas dari hasil olah pikir sebagian umat Islam dalam menafsirkan tentang ajaran Islam yang dibangun dengan pencapaian sebuah pembentukan negara dan bangsa yang berdasarkan dari pemahaman Islam Khilafah.

Pandangan Islam tentang Islam Khilafah tak lepas sebatas hasil olah pikir yang kebenarannya masih dalam bentuk sebuah tafsir. Sehingga keberadaan Islam Khilafah dalam ajaran Islam hanya sebatas tafsir semata, bukan kebenaran yang  mutlak dari hasil Al-Qur’an maupun dari Hadits Nabi. Tetapi Islam Khilafah tak lepas dari pemahaman yang dilandasi sebuah tafsir yang kebenarannya juga masih multi tafsir.

Lalu muncul  pertanyaan, kenapa Islam Khilafah dari hasil olah pikir sebagian umat manusia telah dianggap mutlak kebenarannya oleh sebagian umat? Bahkan ada yang menganggap Islam Khilafah sebuah keniscayaan yang tidak boleh di ingkari. Karena mengingkari Islam Khilafah sama dengan mengingkari ajaran Islam, tentunya semua itu tak lepas dari cara pandang sebagian politisi yang mengatasnamakan ajaran  Islam, padahal untuk kepentingan individu atau kepentingan kelompok politisi tersebut. Semua tak lepas mencari kursi kekuasaan dengan berusaha mengambil keuntungan dengan adanya paradigma pemikiran mengenai  pemahaman Islam Khilafah itu sendiri.

Pertanyaan kembali muncul dalam benak maupun pikiran, apakah berarti Islam Khilafah bukan ajaran Islam murni yang di bawa Nabi Muhammad SAW?  Tentunya bukan, Islam Khilafah bukan pemahaman Nabi Muhammad SAW dalam membangun sebuah tatanan bangsa dan negara, tetapi Islam Khilafah hadir sebagai cara pandang dalam menafsirkan ajaran Nabi Muhammad SAW. Sehingga ajaran Islam Khilafah tak lepas hanya sebatas olah pikir manusia semata dalam memberikan pemahaman tentang negara dan bangsa yang beradasarkan hasil ijtihad para pemikir Islam Khilafah itu sendiri dalam memberikan pemahaman tentang kebangsaaan maupun pemahaman tentang kenegaraan.

Lalu muncul pertanyaan kembali dalam benak maupun pikiran, bagaimana tentang Islam Khilafah dalam pandangan Islam? Sudah jelas Islam mengatur segala aktivitas kehidupan umat manusia, baik dari sudut pandang profan maupun sakral, tetapi permasalahan Islam Khilafah dalam pandangan Islam sudah jelas, bahwa Islam dalam mengatur tentang negara berdasarkan keadilan dan kemanusiaan, tentunya bukan berdasarkan Islam Khilafah. Sehingga dapat dikatakan bahwa Islam Khilafah hanya sebatas hasil olah pikir manusia dalam mengembangkan paradigma pemikirannya, untuk tujuan dalam menerjemahkan permasalahan kenegaraan maupun kebangsaan     
          
Dengan diterbitkan tulisan singkat di atas, Semoga Allah SWT memberikan pemahaman paradigma pemikiran, khususnya untuk penulis dan umumnya untuk masyarakat yang membaca tulisan singkat ini, Amin....................

0 komentar: